Ganti Judul dan ALt sendiri

Aisha Rosalie, Mualaf Eks Aktris Hollywood, Mendapat Hidayah Saat Akan Operasi Plastik

Kisah Mualaf Aisha Rosalie


Bismillah

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.

Teman Fillaah, saya baru melihat video kisah mualaf yang sangat menyentuh hati. Saya terharu dengan kisah ini karena relate dengan kisah masa kecil saya dalam hal suka berbicara dengan Allah sejak kecil. Izinkanlah saya membagikan kisahnya untuk kalian. Ini sebuah kisah dari sister fillaah kita yang bernama Aisha Rosalie, dari UK.

Sedikit fakta tentangnya, Aisha Rosalie sebelum memeluk Islam pernah berkarir di dunia perfilman Hollywood dan Bollywood. Saat ini dia sudah menikah dengan seorang muslim asal India, dikaruniai seorang putri, dan aktivitasnya sekarang adalah belajar Islam dan mengelola channel YouTube The Straight Path yang memuat konten kisah revertnya dan kisah mualaf-mualaf lainnya. Di samping itu dia berbisnis jilbab, dan bercita-cita bersama suaminya akan tinggal di Indonesia suatu hari nanti. Saat ini dia sudah lumayan fasih berbahasa Indonesia dan suka menyimak video kajian dari Ustadz Indonesia.

Baiklah, langsung saja menyimak kisah teman fillah mualaf  kita yang saya rangkum langsung dari YouTube channelnya. Oh ya, catatan saya ini  menggunakan kata-kata langsung dari Aisha Rosalie (bercerita dari sudut pandang orang pertama, dengan editing), karena saya  suka dengan kata-kata penutur asli dengan pilihan diksi dan gaya bahasa yang “dia banget”, jadi sangat bisa  menggambarkan apa yang benar-benar dia rasakan. Selamat menyimak dan merenungi, Teman Fillaah.

2 Hal Yang Mempengaruhi Hidup Aisha Rosalie

“Jadi sampai saya berusia 8 tahun, saya menjalani kehidupan yang sangat normal. Saya dibesarkan di  perumahan bagi orang miskin di Inggris. Ibu saya adalah seorang penata rambut. Ayah saya tidak benar-benar bekerja. Kadang dia melakukan pemasangan karpet, tapi hanya itu.

Kakak saya meninggal ketika saya berusia 8 tahun karena alkohol. Dia mabuk dan berkelahi, dan dia meninggal. Dan itu sangat membentuk saya. Anda mungkin berpikir apa hubungannya dengan cerita revert Anda? Tapi sebenarnya banyak hubungannya dengan cerita revert saya karena sejak saat itu saya mulai mencari. Saya mulai berpikir tentang kematian di usia muda. Saya tidak pernah benar-benar berpikir sebelumnya tentang apakah hidup ini? Kenapa saya di sini? Hidup dan mati, semua hal semacam ini. Maksud saya, saya berusia 8 tahun tapi kematiannya membuat saya berpikir tentang Tuhan.

Dan saya ingat ketika dia meninggal, saya biasa berdoa di tempat tidur saya dan saya biasa berbicara dengan Tuhan. Saya tidak religius. Saya tidak tahu apa-apa tentang agama. Keluarga saya tidak religius, tetapi saya biasa berbicara dengan Tuhan dan saya selalu meminta sesuatu kepada Tuhan. Bahkan hal-hal kecil yang konyol seperti, Tolong bisakah saya mendapatkan permen itu atau sesuatu. Saya sangat bingung. Saya benar-benar tidak tahu, kemana kakakku pergi. Saya ingat keluarga saya dulu memberi saya sedikit ornament dan barang-barang dan berkata: “Oh saudaramu ada di dalam ornament ini”. Saya memiliki ornament malaikat kecil ini dan saya diberi tahu bahwa saudara laki-laki saya telah masuk ke dalam ornamen dan saya memiliki kalung dan saudara laki-laki saya ada di dalam kalung Itu dan semua hal yang saya maksud, melihat ke belakang, itu tidak masuk akal. Tetapi saya hanya mencari jawaban dan saya pikir sejak saat itu saya mulai mencari.

The Brother's Soul in Aisha Rosalie's Ornament

Ayah saya juga pergi di tahun yang sama. Dia melarikan diri dengan seseorang gadis berusia 15 tahun. Itu adalah bagian yang sangat penting dari perjalanan saya karena Gadis yang melarikan diri bersamanya, dia adalah jenis yang oleh masyarakat disebut gadis Barbie. Dia memiliki rambut pirang dan dia berpakaian dengan cara tertentu. Jadi ayah saya tidak pernah memperhatikan saya, dia selalu menyukainya. Jadi sejak kecil saya sudah diajari, jika saya ingin diperhatikan di dunia ini, saya harus menjadi cara tertentu dan melihat dengan cara tertentu.

Jadi dua hal di masa kecil saya ini sangat menentukan bagi saya untuk maju dan apa yang saya lakukan selama sisa hidup saya.

Dan saya selalu merasa tidak pernah cocok dengan keluarga saya. Mereka semua sangat suka berpesta dan minum. Saya membenci alkohol karena apa yang terjadi pada saudara laki-laki saya. Secara fitrah, saya memiliki nilai-nilai yang sangat Islami, tetapi saya tidak pernah menyadarinya. Saya tidak tahu tentang Islam.

Setelah usia itu, delapan tahun, segala sesuatunya menurun dari sana.  Dan saya akhirnya semakin tersesat turun, semakin banyak lubang gelap. Jadi saya berpikir, saya ingin menjadi seorang aktris. Sangat menyedihkan memikirkannya kembali karena satu-satunya alasan mengapa saya menjadi seorang aktris, mengapa saya ingin berakting sejak saya berusia delapan tahun, saya sangat ingin ayah saya suatu hari menyalakan TV dan melihat saya. Dan berharap dia pernah menjadi bagian dari hidupku. Sepertinya itulah satu-satunya cara saya dapat memvalidasi diri saya sendiri. Dan setiap keputusan yang saya buat dan semua yang saya lakukan dalam hidup saya sejak saat itu adalah mencoba menyalakan TV itu untuk mencoba dan tampil di depan ayah saya, yang tidak memperhatikan saya, yang meninggalkan kami, yang meninggalkan ibu saya di rumah kesulitan keuangan di luar keyakinan. Ibuku harus bekerja seperti lima pekerjaan hanya untuk bertahan hidup.

Berkarir di Hollywood

Saya memutuskan untuk pergi ke LA. Saya ingin menjadi aktris yang serius. Dan saya mengejar ketenaran. Saya benar-benar mulai kehilangan diri saya di LA. Saya benar-benar mulai menjadi seseorang yang bukan saya. Agar saya bisa menjadi gadis di TV yang suatu hari dilihat ayah saya. Saya mulai bergaul dengan orang yang salah. Saya hanya bisa menyalahkan diri sendiri karena Anda tidak bisa menyalahkan orang-orang di sekitar Anda. Anda memilih untuk berada di sekitar orang-orang itu.

Aisha Rosalie Berjuang di Hollywood

Kenapa saya di sini? Saya berumur 19 tahun. 20 tahun, mungkin, dan saya sangat mementingkan diri sendiri. Semuanya tentang saya. Aku selalu berusaha menyembuhkan lukaku.

Dan ketika saya menjadi Muslim, Islam menyembuhkan luka saya untuk saya. Saya tidak perlu terus mencari semua hal yang merusak ini untuk mengisi lubang ini, karena Islam hanya mengisi lubang itu. Setiap lubang di dalam diriku baru saja ditambal. Cahaya Allah di dalam diriku. Itu menjadi sangat kuat sehingga menyembuhkan semua luka yang membutuhkan penyembuhan begitu lama.

Melalui masa pengejaran ketenaran dan semua hal yang saya pikir akan membuat saya bahagia , saya akhirnya menjadi tunawisma, akhirnya tinggal di mobil saya dengan seekor anjing di LA, Los Angeles . Akhirnya saya kembali ke Inggris.

Kembali Ke Inggris dan Masuk Dunia Bollywood

Segalanya mulai menjadi lebih buruk. Saya mulai mengalami gangguan makan, saya mengikuti pelatihan pribadi, dan bertemu dengan seorang gadis yang bekerja di Bollywood. Banyak film Bollywood syuting di Inggris, jadi saya setuju. Saya menjadi figuran. Jadi seperti seseorang yang berdiri di latar belakang film-film Bollywood. Dan saya selalu memainkan peran semacam mantan pacar jahat mencoba merusak pernikahan atau hubungan karakter utama, seperti karakter yang sangat klise. Bollywood mengajari saya bahwa semuanya tentang penampilan. Ini sangat, sangat dangkal.

Aisha Rosalie Aktris Bollywood

Tapi di dunia komersial, ini hanya soal terlihat bagus dan menari seksi. Dan saya mendapati diri saya di set diperlakukan sangat berbeda karena saya berkulit putih. Saya tidak pernah mengalaminya sebelumnya karena saya selalu tinggal di tempat yang semua orang berkulit putih. Saat itulah saya menyadari bahwa rasisme itu ada. Jadi saat itulah saya benar-benar mulai menjadi sangat mementingkan diri sendiri dan saya mulai benar-benar mengubah diri saya dan saya mengalami gangguan makan dan saya mulai memakai lebih banyak riasan dan pakaian yang lebih kecil.

Tapi apa yang Allah lakukan pada Anda saat Anda menjalani kehidupan seperti itu. Dia membuat setiap hal kecil tampak seperti masalah besar. Dan sekarang saya berurusan dengan hal-hal yang jauh lebih besar dari hal-hal itu. Dan itu tampak seperti masalah kecil karena Allah benar-benar mengendalikan cara Anda melihat sesuatu.

Dan hal yang benar-benar diajarkan Bollywood kepada saya adalah melepaskan moral saya. Saya merasa seperti saya hanya mencoba menjadi seseorang yang bukan saya untuk waktu yang lama dan itu sangat menyakitkan. Semuanya berasal dari masa kecil saya yang ingin menjadi gadis spesial untuk ayah saya atau ingin mendapatkan perhatian.

Menemukan Islam di Turki

Saya menemukan Islam ketika saya berada di Turki. Alasan mengapa saya pergi ke Turki adalah karena saya ingin melakukan operasi plastik. Sekarang, operasi plastik di Turki sangat murah, sangat umum. Jadi itulah yang ingin saya lakukan. Saya ingin pergi ke Turki, ingin menjalani operasi plastik. Saya ingin menjadi cantik, cantik, cantik, gadis cantik dan bekerja di Bollywood. Allah benar-benar membawa saya dalam sebuah perjalanan.

Aisha Rosalie Akan Operasi Plastik


Suatu hari ketika saya di sana, saya tinggal di sebuah asrama dan saya benar-benar bosan. Jadi saya mencari di Google hal-hal yang harus dilakukan di Istanbul dan Blue Mosque muncul. Saya tidak ingin pergi karena saya pikir akan penuh dengan Muslim yang akan menghakimi saya, yang akan memandang rendah saya, tapi saya tidak bisa memikirkan hal lain yang harus dilakukan.

 Jadi saya tetap pergi, dan ketika saya sedang dalam perjalanan ke masjid, saya berhenti di sebuah toko kecil dan saya mendapatkan sebuah hijab. Saya merasa seperti seorang penipu. Dan saya merasa seperti sedang memainkan karakter pada awalnya, jadi saya berjalan-jalan dengan hijab ini.

Dan ketika saya akhirnya sampai di masjid dan saya masuk ke dalam. Saya sangat terkejut betapa indahnya itu. Itu tidak seperti yang saya bayangkan. Itu sangat damai. Dan orang-orang di sana begitu baik hati dan menerima. Saya tidak merasa dihakimi dan sangat sepi meskipun ada banyak turis. Itu sangat sunyi. Saya belum pernah mengalami itu sebelumnya. Saya pernah ke gereja, tetapi ada banyak nyanyian dan semacamnya dan saya tidak pernah merasa tenang. Saya tidak pernah merasa damai di dalam gereja. Saya juga selalu sangat kedinginan dan saya juga pernah berada di kuil Hindu. Sekali lagi, banyak nyanyian dan tarian sangat keras, banyak orang berbicara. Saya tidak merasakan kedamaian. Tapi di dalam masjid ini, saya merasakan begitu banyak kedamaian dan saya tidak pernah menganggap Muslim sebagai orang yang cinta damai. Saya menganggap Muslim seperti apa yang dikatakan media, Terorisme, pemukul istri.

Suasana di Blue Mosque

Jadi saya sangat terkejut menemukan begitu banyak kedamaian, dan ketika saya berada di dalam masjid, saya memiliki tasbih di saku saya karena saya telah melihat orang-orang di Turki menggunakannya dan saya pikir itu adalah manik-manik kecemasan. Dan saya mencari tasbih di Google atau semacamnya. Islam, dan itu muncul. Apa yang harus Anda lakukan dengan mereka, subhanAllah Alhamdulillah. Allahu Akbar. Jadi saya mulai melakukan itu. Saya ingat saya akan melihat ponsel saya dan saya akan membaca seperti subhanAllah dan saya akan lupa saya akan lupa setiap kali saya lupa apa yang berikutnya. Dan saya harus terus mengingatkan diri sendiri bahwa saya melakukannya berulang kali di dalam masjid sebagai non-Muslim. Dan saya merasa sangat damai dan saya merasa sangat tenang dan saya merasa seperti saya tidak perlu melakukan pertunjukan lagi. Saya tidak harus berpura-pura menjadi aktris ini. Cantik. Apa pun yang saya inginkan, saya tidak pernah benar-benar menjadi orang itu, tetapi itulah yang saya inginkan.

Saya merasa diri saya terhubung dengan Tuhan dan hanya merasakan kehadiran Tuhan. Dan saya ingat melihat orang-orang berdoa dan berdzikir, Itu luar biasa. Dan itu membuat saya benar-benar ingin lebih mendalami Islam. Dan ketika saya meninggalkan masjid, saya berpikir untuk mengambil salinan Alquran.

Aisha Rosalie di Blue Mosque

Saat saya meninggalkan masjid, saya berdiri di antara Hagia Sophia dan Blue Mosque dan adzan terdengar. Saya pikir itu Ashar dan itu sangat indah. Saya ingat suara itu menyelimuti saya dan merasa seperti ada di mana-mana, seperti di mana-mana di dunia ini dikelilingi oleh azan dan saya merasa semua kekhawatiran saya meninggalkan saya. Waktu itu saya merasa bersyukur.

 Ponsel saya yang baterainya sekitar 50% mati secara acak dan saya merasa sedikit panik. Tapi kemudian saya berpikir, tidak, tidak ada alasan untuk panik. Tuhan bersamaku. Saya merasakan kehadiran Tuhan. Dan saya baru saja berjalan kembali ke hostek saya, saya tidak tahu bagaimana cara kembali. Itu adalah satu setengah jam perjalanan. Saya tidak punya Google Maps, tidak punya apa-apa. Saya berada di negara asing, tidak berbicara bahasa Turki. Alhamdulillah menemukan jalan kembali ke asrama. Itu adalah momen besar bagi saya karena ketika saya kembali ke asrama, saya mengambil salinan Alquran terjemahan bahasa Inggris dan saya mulai membaca dan saya mulai membaca dan saya mulai membaca.

Bersyahadah Saat Masa Puncak Lockdown Covid-19 di Inggris

Dan ketika saya kembali ke Inggris, saya terus membaca, terus membaca. Dan lockdown terjadi. Lockdown adalah bagian yang sangat penting dari cerita saya karena lockdown membawa saya jauh dari set film, membawa saya jauh dari kehidupan dunia dan hanya membuat saya tinggal di rumah saya untuk sementara waktu dan Alhamdulillah, dengan tinggal di rumah saya memungkinkan saya untuk belajar tentang diin. Saya menonton begitu banyak ceramah, menonton Mufti Menk, Zakir Naik, Yasmin Mogahed, saya menonton begitu banyak dan hanya belajar tentang Islam.

Dan kemudian saya mulai mengenakan jilbab di depan umum sebagai seorang non-Muslim hanya untuk melihat bagaimana rasanya. Dan saya ingat suatu kali seorang saudara mendatangi saya dan dia berkata, Assalaamalaikum. Dan saya tidak tahu harus membalas apa. Dan saya hanya tersenyum canggung dan lari, dan semua ini, saat-saat lucu yang saya alami sebelum saya menjadi Muslim.

 Saya tidak benar-benar mengenal seorang Muslim pada saat itu. Jadi  saya sendiri selama perjalanan itu. Dan itu benar-benar hanya saya dan Allah yang terkunci di rumah saya. Ibuku tidak ada di sana karena nenekku sangat tidak sehat. Dia merawat nenek saya dan saya sangat, sangat terisolasi. Jadi ketika saya akhirnya memutuskan untuk menyatakan syahadat saya, itu saat puncak lockdown. Tidak ada masjid yang terbuka, tidak ada. Saat itu di pertengahan Ramadhan. Saya menunggu karena saya ingin menyelesaikan membaca Alquran sebelum menyatakan syahadat saya dan saya ingin melihat seperti apa Ramadhan itu karena saya pikir saya mungkin tidak akan bisa melakukannya dengan baik. Dan saya benar-benar tidak berpikir saya memiliki pengendalian diri untuk melakukan itu, karena saya selalu kekurangan pengendalian diri hampir sepanjang hidup saya. Saya benar-benar meragukan diri saya dan kemampuan saya untuk Ramadhan pertama. 

Aisha Rosalie Syahadat Saat Lockdown

Menjelang akhir Ramadhan pertama saya mengucapkan Syahadat saya sendiri di ruang tamu saya dan saya tidak tahu apakah saya mengucapkannya dengan benar atau tidak. Jadi saya terus mengatakannya berulang kali dan saya menangis begitu banyak, jadi saya tidak bisa mengeluarkan kata-kata dengan benar. Jadi saya terus mengatakannya berulang kali. Dan ya, ini tidak seperti video Syahadat yang Anda lihat di YouTube.

Dan sejak  saya menikah, saya bepergian dengan suami saya. Saya sudah punya anak, saya memulai program alimiyyah. Jadi saya belajar ilmu-ilmu keislaman. Saya memiliki saluran YouTube ini dan saya memiliki Instagram dan saya mengumpulkan uang untuk amal dan saya memiliki bisnis jilbab dan semuanya berjalan baik.

Saya Dulu Bekerja di Hollywood dan Bollywood. Sekarang Saya Bekerja Untuk Allah

Untukku, ini adalah perjalanan terbaik yang pernah diminta. Saya benar-benar sangat mencintai perjalanan ini. Dan saya mencintai kalian. Dan saya senang berada di sekitar saudara laki-laki dan perempuan saya di jalan Allah. Dan ya, ini jauh lebih baik daripada kehidupan yang saya kejar sebelumnya. Kehidupan yang tidak pernah aku bayangkan sebelumnya”

Catatan Dari Perjalanan Aisha Rosalie

Dari perjalanan panjang hidup Aisha Rosalie, saya mencatat beberapa hal yang bisa menjadi ibrah atau pelajaran berharga:

  1. Seorang anak kecil dengan fitrahnya bisa meyakini adanya Tuhan
  2.   Fitrah yang diabaikan bisa membuat jalan hidup seseorang kehilangan arah
  3. Kehadiran orang tua, dalam hal ini ayah sangat berpengaruh dalam hidup seorang anak. Fatherless Kid memiliki risiko sulit menentukan jati dirinya. K
  4. Kemerosotan moral di dunia barat adalah karena jauh dari Allah dan rapuhnya keluarga. Apa kabar dengan Indonesia kita?
  5. Ulah media global dalam memframing citra Islam itu nyata
  6. Allah lah sebaik-baik pembuat rencana
  7.  Merasakan kehadiran Allah bagi seorang yang sebelumnya tidak mengenalNya menjadi titik balik hidup dan  membuat terpenuhi jiwanya

Teman Fillaah, demikian kisah mualaf Aisha Rosalie yang saya tulis untuk kalian semua. Semoga kisah ini bisa menguatkan rasa syukur kita sebagai hamba Allah yang bisa mengecap hidayahNya dan tinggal di lingkungan yang membuat kita mudah beribadah kepadaNya. Sampai jumpa di kisah-kisah perjalanan sister and brother Fillaah yang lain.

 

8 comments

Ingin memberi tanggapan atau saran? Silahkan drop di comment box. Terima kasih!
  1. Masyaa allah, semoga aisha diberikan keistiqomahan dalam islam dan cerita mualaf seperti ini membuat introspeksi diri bahwa yang sejak lahir mestinya mengenal islam lebih dalam. terimakasih mbak, sudah mengangkat cerita ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi cermin buat kita semua yang muslim dr lahir ya mbak Ulfa

      Delete
  2. Baru tau tentang cerita ini. Terima kasih sudah membagikan profil beliau ya mb 🥰

    ReplyDelete
  3. Kisah yang inspiratif dan menggugah diri untuk berbenah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Meli, ayok bangun kuatkan iman kita

      Delete
  4. Aisha memiliki fitrah keimanan saat usia 8 tahun. Dan benarlah lingkungan, orang tua dan keluarga yang bisa menjadikan seseorang itu menjauh dari fitrahnya. Alhamdulillah Aisha bisa kembali menemukan fitrah keimanannya. Terima kasih atas kisahnya, mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul-betul panjang dan melelahkan ya mbak Iis perjalanan sebuah hidayah yang paling berharga (iman) itu

      Delete